Thursday, 7 December 2017

Bukit Batu Putih, Tanjung Tuan, PD

AHAD, 3/12/2017

Entri ni kiranya sambungan catatan ke Hutan Rekreasi Tanjung Tuan. Kalau dalam entri DI SINI  saya cuma sempat ke pantai 'tersembunyi' (perlu melalui hutan, menuruni bukit dan mendaki untuk kembali), kedatangan kali ni akan mendaki ke BUKIT BATU PUTIH pula. 

Perjalanan bermula kira-kira jam 10.15pagi. Jom!!! 

1. Mula-mula kita akan melalui laluan tar begini. Kadang landai, kadang mendaki.


2. Lebih kurang 10minit kemudian, kita akan jumpa laluan macam ni - laluan ke BUKIT BATU PUTIH. Terletak di sebelah kanan jalan dan sebelum sampai Rumah Api (jalan depan sikit sampailah ke Rumah Api).
Saya kasi blur....takmo kena saman, tak mintak izin tuan badan. Hahaha!

Memang takde tanda arah ke Bukit Batu Putih, cuma ada papan tanda peringatan tu je. Entah kenapa pihak yang berkenaan tak buat papan tanda, padahal tempat ni di buka kepada umum dan berbayar.   


3. Merentas laluan hutan, kadang lapang macam ni dan kadang laluan kecik. 

Untuk trip kali ni bukan saya dan suami je. Tapi kami bawa bersama 2 orang anak sedara lelaki dan perempuan, mak pak derang tunggu kat Rumah Api. Budak remaja, laju je dia jalan ke depan tinggal makcik kat belakang! 


4.  Setelah merentasi hutan dalam 15minit, kami tiba di kawasan ada batu begini. Inilah puncak BUKIT BATU PUTIH! Walaupun cuma 15minit, tapi saya rasa terseksa jugak. Mencungap! Makcik umur menjelang 40, dah tua baru sibuk nak manjat. Beginilah! 😄

Sekarang, kita kena panjat batu ni pulak. Kata nak berada di puncak kan?
Boleh panjat dari mana-mana bahagian yang sesuai. Kami tak panjat ikut 👆 pun.
Panjat dengan hati-hati ya!


5. Sampai atas...WOW!
Batu putih, tumbuhan hijau, laut biru kehijauan, langit biru dengan awan memutih.
Warna alam yang indah sekali!


6. Maha Suci Allah yang menjadikan indahnya alam ini!
Macam tak percaya pulak dapat tengok pemandangan indah begini, hanya di Port Dickson. Tak perlu pergi jauh.

Pantai yang cantik dan jernih kat bawah tu pun antara pantai 'tersembunyi'. Nak sampai, kena merentas hutan, atau mungkin berkayak/naik bot dari pantai lain.


7. Masa kat atas batu-batu ni, saya langsung tak berdiri sebab takut! (bertudung biru tu anak sedara,bukan saya). Suami dan anak sedara lelaki rileks je berdiri dan berjalan merata. Kami berempat berada di sini selama lebih kurang 20minit. Tenang rasa tengok alam terbentang luas dan cantik begini. Tapi tak boleh berlama-lama, panas dek panahan matahari menghampiri pukul 11pagi.

Jom kita turun!


8. Setelah berada selama kira-kira 1jam 15minit di Hutan Rekreasi Tanjung Tuan, kami menuju ke Pantai Blue Lagoon. Tak jauh pun dari Hutan tadi, kira sebelah je. Air surut...maka, menapaklah ke tengah bagi yang nak main air laut! hahaha

Air jernih, bersih. Makcik jadi leka main air dengan anak-anak sedara! Tak sedar dah hampir 45minit berada kat tengah nun, di kala matahari terik tengahari. Hasilnya...'sunburn'!

INFO : Kat Pantai Blue Lagoon ni ada disediakan tandas/bilik mandi yang lengkap. Berbayar (RM1.50 untuk mandi). Air laju, siap tempat penggantung kat pintu. Tapi ruangan bilik mandi (perempuan) agak kecik sempit. Kedai makan dan gerai pun ada, tak susah nak makan. Tikar pun ada jual, kot terlupa bawak tikar untuk duduk berkelah. hehe..



 ...selesai satu catatan. masih berhutang menulis catatan trip singkat ke Jakarta...
menulis untuk rujukan peribadi dan perkongsian bagi yang memerlukan.

Friday, 10 November 2017

Bidadari Bidadari Surga



Tajuk : Bidadari Bidadari Surga
Penulis : Tere Liye
Penerbit : Republika
Tahun terbit : April 2017 (Cetakan XXVI)
Jumlah muka surat : 363


Selepas membaca novel Rindu, saya mula meminati penulisan Tere Liye. Mula mencari-cari senarai novel yang telah dihasilkan beliau. Sehingga tahap menghantar e-mail ke Gramedia (syarikat kedai buku ternama di Indonesia) bagi mendapatkan novel-novel Tere Liye!

Kebetulan sekali, tak lama kemudian suami ada urusan di Makassar, Indonesia. Saya minta suami belikan 4 buah novel Tere Liye (siap beri gambar novel-novel tersebut bagi memudahkan pencarian). Beberapa hari di sana, suami hantar gambar novel-novel yang dah dibeli untuk saya. Sembilan buah! Bukan empat. Alhamdulillah....teramatlah sukaaaaa! 😍   

Bidadari Bidadari Surga...novel Tere Liye yang kedua saya baca. Ia sebenarnya novel ke-12 beliau. Lagi 11 tu saya belum ada dan belum pernah baca (termasuk 'Hafalan Shalat Delisa'). Novel ini telah diterbitkan buat pertama kali pada tahun 2008. Sebuah novel kekeluargaan yang sarat dengan cinta tanpa syarat dan suka duka kehidupan. Novel yang penuh dengan motivasi dan semangat juang. Sesuai untuk semua golongan pembaca.


SINOPSIS 
Mengisahkan kehidupan keluarga di Lembah Lahambay, Laisa seorang kakak sulung kepada tiga adik lelaki (Dalimunte, Ikanuri & Wibisana) dan seorang adik perempuan (Yashinta). Biarpun sebenarnya adik-adik itu bukanlah saudara kandungnya, dengan cinta tanpa syarat Laisa menumpahkan seluruh kasih sayang dan pengorbanan buat adik-adiknya. Laisa seorang yang bersemangat tinggi dan sentiasa berusaha demi memastikan adik-adiknya mendapat pendidikan dan menjalani hidup yang jauh lebih baik. 

Sehingga satu detik, Laisa sanggup mempertaruhkan nyawanya di hadapan tiga ekor harimau Gunung Kendeng demi menyelamatkan Ikanuri dan Wibisana. Laisa tak pernah berkecil hati biarpun sebelumnya Ikanuri telah menghina rupa fizikalnya yang jauh berbeza dengan adik-adiknya (Laisa berkulit hitam, bertubuh pendek). Baginya, dia harus sentiasa kuat jiwa dan sentiasa melindungi adik-adiknya.

Dalam soal pendidikan, Laisa dan ibu mereka - Mamak Lainuri sangat tegas dan garang. Mamak Lainuri dan Laisa berusaha keras demi menampung persekolahan dan kehidupan mereka sekeluarga. Laisa juga seorang yang sentiasa menyokong dan percaya terhadap usaha baik adik-adiknya. Ini dapat dilihat ketika Dalimunte mengemukakan idea membina kincir air bagi mengairi ladang-ladang penduduk kampung (tiada sistem pengairan ketika itu, penduduk kampung hanya bergantung kepada air hujan). Tiada penduduk kampung yang menerima dan yakin idea tersebut, tetapi Laisa menjadi orang pertama yang percaya dan seterusnya menyokong idea adiknya.

Laisa seorang yang kuat pergantungan pada Allah. Ini dapat dilihat saat dia diuji dengan jodoh yang tak kunjung tiba. Kerana kasih, adik-adiknya turut menolak untuk berkahwin (namun pada akhirnya semua berkahwin atas desakan Laisa, pada umur sedikit lewat). 

Pengakhiran novel ini sangat menyentuh rasa. Perkahwinan terakhir, pada detik-detik akhir hayat Laisa. Juga epilog yang disertakan oleh penulis, sangat membekas di hati.




PETIKAN NOVEL
"Ah, Allah sudah amat baik dengan memberikan kalian, adik-adik yang hebat. Keluarga kita. Perkebunan ini. Kakak sungguh sudah merasa cukup dengan semua ini...." Kak Laisa menghela nafas, terdiam lagi. 

"Apakah Kakak tetap menginginkan menikah? Tentu saja, Dali. Namun jika perjodohan itu harus datang, Kakak tidak ingin proses itu justru mengganggu kebahagiaan yang telah ada. Bukan karena sebutan istri kedua itu, Dali. Bukan pula karena cemas apa yang akan dipikirkan tetangga. Tetapi Kakak tidak mau pernikahan itu mengganggu kebahagiaan yang telah ada...."


--------------------------------------------------------------

Novel Bidadari Bidadari Surga yang diangkat sebagai novel 'BEST SELLER' juga telah di bawa ke layar filem pada tahun 2012. 



~ Jika dulu, tak pernah terfikir nak baca novel Indonesia. Tapi sekarang, dah jadi pengumpul koleksi novel Andrea Hirata dan Tere Liye! Hehehe... ~


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...