Tuesday, 16 June 2015

Pasar Minggu Kampung Serikin, Bau

24 MEI 2015 / AHAD

HARI TERAKHIR di Sarawak. Pagi-pagi lagi kami dah bersiap untuk ke Pasar Minggu Kampung Serikin, terletak di daerah Bau. Istimewanya pasar ni, ia terletak di sempadan Kalimantan, Indonesia. Saya difahamkan, kebanyakkan barang yang dijual dibawa masuk dari Indonesia oleh para penjual Indonesia.

Perjalanan mengambil masa kira-kira 1jam dari Kuching, dalam hujan renyai. Sepanjang perjalanan disajikan dengan keindahan bukit/gunung, dilatari kabus tebal yang bergerak perlahan. Indah!

1. Inilah kawasan parking Pasar Serikin. Kami sampai kira-kira 9.30pagi dalam keadaan masih gerimis. Bayaran RM2 dikenakan.

2. Inilah rupa Pasar Serikin. Di kiri dan kanan jalan terdapat deretan gerai/kedai. Walaupun hujan dan jalan lecak, orang ramai tetap ghairah nak shopping. Termasuklah kami! 

3. Antara yang banyak dijual - telekung. Katanya dari Bandung. Entahlah...yang pasti emak saya 'tersangkut' kat kedai ni agak lama. Hasilnya, dapatlah beberapa pasang telekung. Lebih murah dari biasa (setelah puas tawar menawar) dan cantik-cantik, kata mak saya. 

4. Kedai menjual tikar Sarawak dan tikar kayu Palembang. Yang ni saya minat, dah lama teringin nak ada tikar kayu Palembang. Cari kat Nilai3 pun takde saiz yang besar. Akhirnya...'terbeli' jugak! Tikar kayu Palembang ni unik, sebab ia hasil cantuman kayu kecil bentuk empat segi. 
(Gambar kecil) Tikar kayu Palembang dibungkus rapi untuk memudahkan kita bawa naik kapal. Macam tak percaya buat kerja camni..angkut tikar jauh-jauh. Minat punya pasal!


5. Sungai yang cantik dan bersih. Tapi sampah berlonggok kat tebingnya. Cacat pemandangan sungguh. Tandas ada berhampiran sungai ni, kot ada yang mencari.

6. Lukisan tangan menggunakan cat minyak. Saya beli satu sebab saya memang minat lukisan asli yang biasanya mahal-mahal. Yang ni saya dapat dengan harga RM40. Frame kena buat sendiri ya. 

Barang-barang lain yang dijual termasuklah kain pasang sulam, barang kraftangan dan barang antik. Sempat jugak berbual dengan seorang penduduk tempatan, katanya pasar ni popular dikalangan orang Semenanjung. Orang tempatan cuma datang bila nak dekat hari perayaan je. Dan katanya lagi..tak lama lagi Pasar Serikin ni akan dibuat di tempat lain yang lebih jauh (betul-betul di sempadan Malaysia/Indonesia).

Ok, setelah lebih 2jam kat pasar ni..kami pun bergerak balik. Inilah lokasi terakhir kami sebelum berangkat pulang ke Semenanjung. Tamat sudah catatan ke Sarawak, ditulis untuk rekod peribadi dan panduan/perkongsian pengalaman untuk yang lain.


~ Ramadhan bakal menjelang, jom siap-siapkan (luaran & dalaman) apa yang patut!~


Monday, 15 June 2015

Hari ke-3 : Sepetang di Kuching

23 MEI 2015 / SABTU

Kuih Corot / Celorot
Hari terakhir di Betong, Sarawak. Antara menu sarapan kami pagi ini, sebelum memulakan pemanduan ke Kuching :

Kuih Corot ni rasanya seakan-akan kuih kasui. Kenyal sikit kot. Cara makan, lurutkan ke bawah daun yang membaluti kuih ni. Kalau tak pandai, bukak ajelah gelungan daun tu.

Selesai makan dan berkemas, kami bergerak meninggalkan Betong kira-kira jam 10 pagi. Terasa sedikit sayu hati, kejap betul rasanya.


Homestay Petrajaya
Alhamdulillah...selamat tiba di Kuching setelah memandu selama 4jam (berbeza dengan masa perginya, 5 jam!). Mula-mula sekali, terus je ke homestay di Petrajaya yang dah ditempah awal oleh adik saya. Nak solat, mandi dan rehat jap. 


Rumah dengan konsep gaya Inggeris. Bersih, luas dan kemas. Siap ada buaian kat luar rumah. Puashati. Cuma rumah ni baru di cat masa kami masuk dan baunya sangat kuat sampai sakit hidung. Oklah, bagi yang berminat nak sewa rumah ni bolehlah hubungi 010-969 7171 ya. Deposit dikenakan.


Taman Orkid
Disebabkan dah petang, tak banyak tempat boleh dikunjungi. Kami pergi Taman Orkid je, sebab mak saya minat sangat dengan bunga. Inikan misi jalan-jalan bawak mak, haruslah ikut citarasa mak ya..

Taman Orkid yang dijaga rapi. (Gambar kecil) : Tumbuhan yang menarik perhatian saya, berdaun tajam sampai luka jari saya dek sibuk nak ambil gambarnya.

Sayangnya, tak dapat berlama-lama jalan-jalan kat taman ni sebab hujan. Perut pun dah lapar, kita bergerak ke pusat bandar Kuching. Makan-makan di sebuah restoran berhampiran Sungai Sarawak, lupa namanya. Memang sedap, dan pertama kali juga merasa tiram bakar. Gambar tak ambil pun sebab dah kelaparan sangat!


Kek Lapis & Ikan Terubuk Masin
Selesai makan, kami pun mula bejalan-jalan untuk shopping kek lapis pulak. Masa ni dah pun lewat senja. Maklum jelah kat sini matahari lebih cepat menyembunyikan diri berbanding di Semenanjung.

Mira Cake House...punyalah penuh orang berebut kek! 

Kek Lapis Dayang Salhah...pun kami pergi. Tak sesak, mungkin sebab lokasinya yang agak tersorok.

Beli jugak ikan terubuk masin yang terkenal kat Sarawak ni. Bukan nak makan sendiri pun, tapi kiriman orang. Uniknya kat tempat jualan ni, siap ada kipas untuk halau lalat kot..

Pemandangan yang indah di Sungai Sarawak, berhadapan kedai Kek Lapis Mira tadi. Disebabkan dah keletihan, kami tak cuba naik pun sampan/bot kat sini. Lagipun mak tak berminat nampaknya.

Lepas membeli-belah, kami pusing-pusing bandar Kuching jap. Sekadar melihat-lihat dari dalam kereta je. Pastu terus balik rumah (homestay), nak berehat. Esok pagi-pagi kami merancang nak ke Pasar Serikin pulak. 


Sedikit tips :
1. Kek Lapis yang sedap dan tahap wajib beli adalah Kek Lapis India @ Kek Lapis Cadbury. Harganya RM20 sebuku. Yang lain tu tak beli pun takpe kot. Hehee..sekadar pendapat dari tekak saya.

2. Masa beli kek dan terubuk, bagitau yang kita nak naik kapal terbang. Nanti penjual akan bungkuskan elok-elok.