Thursday, 7 December 2017

Bukit Batu Putih, Tanjung Tuan, PD

AHAD, 3/12/2017

Entri ni kiranya sambungan catatan ke Hutan Rekreasi Tanjung Tuan. Kalau dalam entri DI SINI  saya cuma sempat ke pantai 'tersembunyi' (perlu melalui hutan, menuruni bukit dan mendaki untuk kembali), kedatangan kali ni akan mendaki ke BUKIT BATU PUTIH pula. 

Perjalanan bermula kira-kira jam 10.15pagi. Jom!!! 

1. Mula-mula kita akan melalui laluan tar begini. Kadang landai, kadang mendaki.


2. Lebih kurang 10minit kemudian, kita akan jumpa laluan macam ni - laluan ke BUKIT BATU PUTIH. Terletak di sebelah kanan jalan dan sebelum sampai Rumah Api (jalan depan sikit sampailah ke Rumah Api).
Saya kasi blur....takmo kena saman, tak mintak izin tuan badan. Hahaha!

Memang takde tanda arah ke Bukit Batu Putih, cuma ada papan tanda peringatan tu je. Entah kenapa pihak yang berkenaan tak buat papan tanda, padahal tempat ni di buka kepada umum dan berbayar.   


3. Merentas laluan hutan, kadang lapang macam ni dan kadang laluan kecik. 

Untuk trip kali ni bukan saya dan suami je. Tapi kami bawa bersama 2 orang anak sedara lelaki dan perempuan, mak pak derang tunggu kat Rumah Api. Budak remaja, laju je dia jalan ke depan tinggal makcik kat belakang! 


4.  Setelah merentasi hutan dalam 15minit, kami tiba di kawasan ada batu begini. Inilah puncak BUKIT BATU PUTIH! Walaupun cuma 15minit, tapi saya rasa terseksa jugak. Mencungap! Makcik umur menjelang 40, dah tua baru sibuk nak manjat. Beginilah! 😄

Sekarang, kita kena panjat batu ni pulak. Kata nak berada di puncak kan?
Boleh panjat dari mana-mana bahagian yang sesuai. Kami tak panjat ikut 👆 pun.
Panjat dengan hati-hati ya!


5. Sampai atas...WOW!
Batu putih, tumbuhan hijau, laut biru kehijauan, langit biru dengan awan memutih.
Warna alam yang indah sekali!


6. Maha Suci Allah yang menjadikan indahnya alam ini!
Macam tak percaya pulak dapat tengok pemandangan indah begini, hanya di Port Dickson. Tak perlu pergi jauh.

Pantai yang cantik dan jernih kat bawah tu pun antara pantai 'tersembunyi'. Nak sampai, kena merentas hutan, atau mungkin berkayak/naik bot dari pantai lain.


7. Masa kat atas batu-batu ni, saya langsung tak berdiri sebab takut! (bertudung biru tu anak sedara,bukan saya). Suami dan anak sedara lelaki rileks je berdiri dan berjalan merata. Kami berempat berada di sini selama lebih kurang 20minit. Tenang rasa tengok alam terbentang luas dan cantik begini. Tapi tak boleh berlama-lama, panas dek panahan matahari menghampiri pukul 11pagi.

Jom kita turun!


8. Setelah berada selama kira-kira 1jam 15minit di Hutan Rekreasi Tanjung Tuan, kami menuju ke Pantai Blue Lagoon. Tak jauh pun dari Hutan tadi, kira sebelah je. Air surut...maka, menapaklah ke tengah bagi yang nak main air laut! hahaha

Air jernih, bersih. Makcik jadi leka main air dengan anak-anak sedara! Tak sedar dah hampir 45minit berada kat tengah nun, di kala matahari terik tengahari. Hasilnya...'sunburn'!

INFO : Kat Pantai Blue Lagoon ni ada disediakan tandas/bilik mandi yang lengkap. Berbayar (RM1.50 untuk mandi). Air laju, siap tempat penggantung kat pintu. Tapi ruangan bilik mandi (perempuan) agak kecik sempit. Kedai makan dan gerai pun ada, tak susah nak makan. Tikar pun ada jual, kot terlupa bawak tikar untuk duduk berkelah. hehe..



 ...selesai satu catatan. masih berhutang menulis catatan trip singkat ke Jakarta...
menulis untuk rujukan peribadi dan perkongsian bagi yang memerlukan.

Friday, 10 November 2017

Bidadari Bidadari Surga



Tajuk : Bidadari Bidadari Surga
Penulis : Tere Liye
Penerbit : Republika
Tahun terbit : April 2017 (Cetakan XXVI)
Jumlah muka surat : 363


Selepas membaca novel Rindu, saya mula meminati penulisan Tere Liye. Mula mencari-cari senarai novel yang telah dihasilkan beliau. Sehingga tahap menghantar e-mail ke Gramedia (syarikat kedai buku ternama di Indonesia) bagi mendapatkan novel-novel Tere Liye!

Kebetulan sekali, tak lama kemudian suami ada urusan di Makassar, Indonesia. Saya minta suami belikan 4 buah novel Tere Liye (siap beri gambar novel-novel tersebut bagi memudahkan pencarian). Beberapa hari di sana, suami hantar gambar novel-novel yang dah dibeli untuk saya. Sembilan buah! Bukan empat. Alhamdulillah....teramatlah sukaaaaa! 😍   

Bidadari Bidadari Surga...novel Tere Liye yang kedua saya baca. Ia sebenarnya novel ke-12 beliau. Lagi 11 tu saya belum ada dan belum pernah baca (termasuk 'Hafalan Shalat Delisa'). Novel ini telah diterbitkan buat pertama kali pada tahun 2008. Sebuah novel kekeluargaan yang sarat dengan cinta tanpa syarat dan suka duka kehidupan. Novel yang penuh dengan motivasi dan semangat juang. Sesuai untuk semua golongan pembaca.


SINOPSIS 
Mengisahkan kehidupan keluarga di Lembah Lahambay, Laisa seorang kakak sulung kepada tiga adik lelaki (Dalimunte, Ikanuri & Wibisana) dan seorang adik perempuan (Yashinta). Biarpun sebenarnya adik-adik itu bukanlah saudara kandungnya, dengan cinta tanpa syarat Laisa menumpahkan seluruh kasih sayang dan pengorbanan buat adik-adiknya. Laisa seorang yang bersemangat tinggi dan sentiasa berusaha demi memastikan adik-adiknya mendapat pendidikan dan menjalani hidup yang jauh lebih baik. 

Sehingga satu detik, Laisa sanggup mempertaruhkan nyawanya di hadapan tiga ekor harimau Gunung Kendeng demi menyelamatkan Ikanuri dan Wibisana. Laisa tak pernah berkecil hati biarpun sebelumnya Ikanuri telah menghina rupa fizikalnya yang jauh berbeza dengan adik-adiknya (Laisa berkulit hitam, bertubuh pendek). Baginya, dia harus sentiasa kuat jiwa dan sentiasa melindungi adik-adiknya.

Dalam soal pendidikan, Laisa dan ibu mereka - Mamak Lainuri sangat tegas dan garang. Mamak Lainuri dan Laisa berusaha keras demi menampung persekolahan dan kehidupan mereka sekeluarga. Laisa juga seorang yang sentiasa menyokong dan percaya terhadap usaha baik adik-adiknya. Ini dapat dilihat ketika Dalimunte mengemukakan idea membina kincir air bagi mengairi ladang-ladang penduduk kampung (tiada sistem pengairan ketika itu, penduduk kampung hanya bergantung kepada air hujan). Tiada penduduk kampung yang menerima dan yakin idea tersebut, tetapi Laisa menjadi orang pertama yang percaya dan seterusnya menyokong idea adiknya.

Laisa seorang yang kuat pergantungan pada Allah. Ini dapat dilihat saat dia diuji dengan jodoh yang tak kunjung tiba. Kerana kasih, adik-adiknya turut menolak untuk berkahwin (namun pada akhirnya semua berkahwin atas desakan Laisa, pada umur sedikit lewat). 

Pengakhiran novel ini sangat menyentuh rasa. Perkahwinan terakhir, pada detik-detik akhir hayat Laisa. Juga epilog yang disertakan oleh penulis, sangat membekas di hati.




PETIKAN NOVEL
"Ah, Allah sudah amat baik dengan memberikan kalian, adik-adik yang hebat. Keluarga kita. Perkebunan ini. Kakak sungguh sudah merasa cukup dengan semua ini...." Kak Laisa menghela nafas, terdiam lagi. 

"Apakah Kakak tetap menginginkan menikah? Tentu saja, Dali. Namun jika perjodohan itu harus datang, Kakak tidak ingin proses itu justru mengganggu kebahagiaan yang telah ada. Bukan karena sebutan istri kedua itu, Dali. Bukan pula karena cemas apa yang akan dipikirkan tetangga. Tetapi Kakak tidak mau pernikahan itu mengganggu kebahagiaan yang telah ada...."


--------------------------------------------------------------

Novel Bidadari Bidadari Surga yang diangkat sebagai novel 'BEST SELLER' juga telah di bawa ke layar filem pada tahun 2012. 



~ Jika dulu, tak pernah terfikir nak baca novel Indonesia. Tapi sekarang, dah jadi pengumpul koleksi novel Andrea Hirata dan Tere Liye! Hehehe... ~


Tuesday, 31 October 2017

Hutan Rekreasi Tanjung Tuan, Port Dickson

15/10/2017
Kunjungan pertama saya dan suami ke Hutan Rekreasi Tanjung Tuan yang baru je saya tau kewujudannya. Kesian dan agak memalukan...duduk Negeri Sembilan dah lama, tapi cuma baru-baru ni je tau ada hutan rekreasi kat Port Dickson (PD). 😆😆😆

[Info] Hutan Rekreasi Tanjung Tuan terletak kira-kira 20 km dari bandar Port Dickson. Ianya terletak di dalam kawasan Hutan Simpan Tanjung Tuan, di bawah seliaan Pejabat Hutan Daerah Melaka. Fakta menarik tu - ia terletak di Port Dickson, Negeri Sembilan, tetapi kepunyaan Melaka. Tanjung Tuan juga dikenali sebagai Cape Richardo.

Merupakan satu-satunya Hutan Dipterokarp Bukit Pantai yang ada di Melaka. Ia meliputi sedikit Hutan Paya Bakau dan Hutan Persisiran Pantai.

Untuk ke sini, buat carian Google Maps 'Tanjung Tuan Forest Recreation' atau 'PNB Ilham Resort'.

Hutan Rekreasi Tanjung Tuan di buka dari 7 pagi hingga 6 petang. Bayaran RM1 dikenakan untuk pengunjung berusia 12 tahun dan ke atas. (sumber info : wikipedia dan forestry.gov )

Imej dari Google maps. 
Tengok peta barulah kita dapat sedikit gambaran tentang tempat ni kan..
----------------------------------------------------------------------------------------------
Okey, jom kita mulakan penjelajahan! 👇

1. Hutan Rekreasi ni terletak sangat dekat dengan PNB Ilham Resort, kira macam hutan ni sebelah/depan resort jelah. Pengunjung boleh parking kat kawasan luar resort ni. Kami tiba hampir jam 10 pagi, dapat parking jauh sikit. 

Masuk gerbang tu, terus beli tiket di pondok sebelah kiri. Jalan sikit, sebelah kanan ada tandas. Selesaikan apa yang patut, sebab lepas ni takde tandas. Teruskan berjalan di laluan jalan tar. Untuk yang kurang stamina macam saya ni, mencungap jugak bila mula mendaki. Jumpa yang landai...baru lega! 

2. Kira-kira 10 minit berjalan di laluan tar, kita sampai di kaki bukit menuju ke Rumah Api. Oh ya, kalau nak mendaki ke Bukit Batu Putih - ada laluan di sebelah kanan jalan, sebelum tiba di kaki bukit Rumah Api ni. Ni kita cerita lain kali, sebab trip kali ni saya tak mendaki ke Bukit Batu Putih. 

Jom menapak anak-anak tangga tu untuk tengok pemandangan dari atas Rumah Api! Ok, memang meletihkan....

3. Dah sampai atas, boleh nampak laut membiru kat bawah sana. Cantik tau! Masa ni memang sesak kawasan ni, tak dapat nak ambil gambar elok. Nampak kumpulan yang bawak barang macam nak berkelah tu? Ya, memang boleh berkelah kat pantai. Kena turun ke bawah.

Rumah Api? Tak boleh masuk. Okey, jom kita turun ke pantai pulak! Caranya - selepas naik tangga menuju Rumah Api, jalan depan sikit, di sebelah kiri ada laluan bertangga turun ke bawah. Sebelum tu saya dah tanya seorang pengunjung mengenai laluan ke pantai (sebab takde papan tanda pun!), katanya tak jauh dan senang turun. Tapi...nak naik balik yang susah! Alamak...

4. Laluan landai...sukanya saya dapat jalan dalam hutan, tenang hati!

5. Hampir keseluruhan perjalanan perlu menuruni anak tangga. Penat!
Excited bila terdengar bunyi ombak. Semangat!

6. Yeayy...lepas ~15 minit jalan dalam hutan, kami pun sampai kat pantai cantik ni! 
Alhamdulillah....Orang tak ramai. Kami cari port bawah pokok, rehat-rehat dan makan coklat sambil layan pemandangan depan mata. Tenang!

7. Pemandangan di sudut lain. Cantik jugak!

8. Lepas tu kami meredah masuk ke sini, untuk ke bahagian pantai lain. 
Kirinya, lepas turun tangga tadi ada pilihan nak ke pantai sebelah kanan atau kiri. 
Perasan tak ada buaian tu? Di sebelah kanan gambar, konon nak naik. Tapi segan sebab kawasan ni agak ramai orang. Saya pulak dah tahap makcik-makcik, buruk pulak orang nampak kita sibuk nak main buai! 😃

9. Kat sinilah pengunjung berkelah dan bermain air. 

10. Bahagian pantai yang ni pulak, dipenuhi semacam rumpai/tumbuhan laut. Kalau tengok dekat, macam jaring halus. Hati-hati jalan atas dia, sebab agak licin.

Dah puas merayau kawasan ni, jomlah kita balik. Kena mendaki anak-anak tangga tadi untuk naik ke atas. Memang betul kata pengunjung tadi, nak naik balik memang sangat menguji stamina. Saya kerap berhenti untuk susun nafas. Tak cukup nafas! Hahaa...

Sempat bertanya kepada sekumpulan pengunjung remaja perempuan, katanya laluan ni jauh lebih susah dari mendaki Bukit Batu Putih! Mereka dah ke sana, barulah turun ke pantai.

----------------------------------------------------------------------

Alhamdulillah...kembali ke pintu utama setelah hampir 1 1/2 jam. Pengalaman yang seronok. Badan penat, minda segar! Insya Allah nanti kami kembali lagi untuk mendaki Bukit Batu Putih pulak. 

Beberapa hari lepas tu, saya dapat info bahawa ada laluan alternatif untuk naik dari pantai. Tak perlu mendaki anak tangga. Laluan yang lebih landai. Nanti kita cuba!

Monday, 18 September 2017

Tere Liye : RINDU

Tajuk : Rindu
Penulis : Tere Liye
Penerbit : Republika
Tahun terbit : Januari 2017 (Cetakan XLIII)
Jumlah muka surat : 544


Buat pertama kalinya saya meminati karya penulis Indonesia - Andrea Hirata (dan sehingga kini telah pun membaca 7 buah novel beliau), selepas itu saya cuba membaca karya seorang lagi penulis Indonesia - TERE LIYE. 

Saya mula mengenali nama penulis ini menerusi laman Facebook, seterusnya membawa kepada pencarian novel bertajuk RINDU (setelah membaca komen menarik oleh pembaca lain). Novel ni saya kirim suami beli sewaktu dia ada urusan kerja di Jakarta, Indonesia. Tak susah mencari, boleh dapatkan dengan mudah di kedai buku Gramedia, saya beli dengan harga Rp. 69,000.

Novel 'BEST SELLER' di Indonesia ini pernah memenangi 'Buku Islam Terbaik Islamic Book Award 2015'. Diterbitkan kali pertama pada Oktober 2014. Sesuai dengan award yang diterima, ternyata novel ini memang benar-benar antara yang terbaik pernah saya baca! Sehinggakan saya mampu mengulang baca kali ke-2, hanya dalam tempoh beberapa bulan! 😄


SINOPSIS dan PETIKAN NOVEL
Novel ini berlatarkan kisah perjalanan menunaikan ibadat Haji dengan menaiki kapal laut - Blitar Holland, berlaku sekitar penghujung tahun 1938. Perjalanan bermula dari Pelabuhan Makassar, seterusnya berhenti mengambil penumpang haji di pelabuhan-pelabuhan lain di Hindia Belanda (selepas itu dikenali sebagai Indonesia) dan akhirnya berhenti di Pelabuhan Jeddah.

Namun jalan ceritanya tidak seringkas itu, mereka melalui beberapa cabaran besar disepanjang perjalanan laut selama 30 hari tersebut. Kematian jemaah haji (terpaksa 'dikebumi' di lautan), kerosakan mesin kapal (sehingga kapal terhenti sepenuhnya) dan serangan perompak Somalia yang merampas kapal. Kisah-kisah yang berlaku disepanjang perjalanan ini sangat menarik dan diceritakan dengan terperinci. Sehingga saya merasa seolah-olah turut sama belayar di kapal tersebut!

Lima Watak, Lima Kisah, Lima Persoalan
Ini adalah bahagian penting novel. Perjalanan kapal haji ini juga membawa lima persoalan hidup oleh lima watak cerita. Empat darinya dijawab dengan baik oleh Gurutta Ahmad Karaeng (seorang ulama masyhur yang turut serta dalam pelayaran). Yang mana ia mungkin juga persoalan hidup kita!

1. Bonda Upe 
Wanita China Islam berusia 40 tahun, dengan kisah masa lalunya yang memilukan. Dipaksa menjadi pelacur selama 15 tahun. Masa lalu yang menghantui hidupnya dan membuatnya malu untuk bertemu orang ramai. Risau apakah Allah akan menerimanya di Tanah Suci?

"...cara terbaik menghadapi masa lalu adalah dengan dihadapi. Berdiri gagah. Mulailah dengan damai menerima masa lalumu. Buat apa dilawan? Dilupakan? Itu sudah menjadi bagian hidup kita. Peluk semua kisah itu. Berikan dia tempat terbaik dalam hidupmu. Itulah cara terbaik mengatasinya. Dengan kau menerimanya, perlahan-lahan, dia akan memudar sendiri. Disiram oleh waktu, dipoles oleh kenangan baru yang lebih bahagia."

"...saudaramu sesama muslim, jika dia tahu, maka dia akan menutup aibmu. Karena Allah menjanjikan barang siapa yang menutup aib saudaranya, maka Allah akan menutup aibnya di dunia dan akhirat. Itu janji yang hebat sekali. Kalaupun ada saudara kita yang tetap membahasnya, mengungkitnya, kita tidak perlu berkecil hati. Abaikan saja. Dia melakukan itu karena ilmunya dangkal. Doakan saja semoga besok lusa dia paham."

"Apakah Allah akan menerima haji seorang pelacur? Hanya Allah yang tahu. Kita hanya bisa berharap dan takut. Senantiasa berharap atas ampunannya. Selalu takut atas azabnya. Belajarlah dari riwayat itu. Selalulah berbuat baik, Upe. Selalu. Maka semoga besok lusa, ada satu perbuatan baikmu yang menjadi sebab kau diampuni. Mengajar anak-anak mengaji misalnya, boleh jadi itu adalah sebabnya."


2. Daeng Andipati
Pedagang muda di Kota Makassar, dengan kebencian besar kepada seseorang yang seharusnya disayangi. Adakah Tanah Suci akan terbuka bagi seorang anak yang membenci ayahnya sendiri?

"...Tapi adakah kita berhak membenci orang lain? Sedangkan Allah sendiri tidak mengirimkan petir segera? Misalnya pada ayah kau, seolah tiada nampak hukuman di muka bumi baginya. Aku tidak tahu jawabannya. Tapi coba pikirkan hal ini. Pikirkan dalam-dalam, kenapa kita harus benci? Kenapa? Padahal kita bisa saja mengatur hati kita, bilang saya tidak akan membencinya. Toh itu hati ita sendiri. Kita berkuasa penuh mengatur-aturnya. Kenapa kita tetap memutuskan membenci? Karena boleh jadi, saat kita membenci orang lain, kita sebenarnya sedang membenci diri sendiri."

"....saat kita memaafkan seseorang, itu bukan persoalan apakah orang itu salah, dan kita benar. Apakah orang itu memang jahat atau aniaya. Bukan! Kita memutuskan memaafkan seseorang karena kita berhak atas kedamaian di dalam hati."

"Buka lembaran baru, tutup lembaran yang pernah tercoret. Jangan diungkit-ungkit lagi. Jangan ada tapi, dan tapi. Tutup lembaran tidak menyenangkan itu. Apakah mudah melakukannya? Tidak mudah. Tapi jika kau sungguh-sungguh, jika kau berniat teguh, kau pasti bisa melakukannya. Mulailah hari ini. Mulailah detik ini..."


3. Mbah Kakung
Lelaki tua berusia hampir 80 tahun, dengan kehilangan kekasih hatinya (Mbah Putri meninggal dalam perjalanan ini). Hiba. Kenapa harus isterinya pergi sebelum sempat mereka tiba di Tanah Suci?

"...mulailah menerimanya dengan lapang hati, Kang Mas. Karena kita mau menerima atau menolaknya, dia tetap terjadi. Takdir tidak pernah bertanya apa perasaan kita, apakah kita bahagia, apakah kita tidak suka. Takdir bahkan basa-basi menyapa pun tidak. Tidak peduli. Nah, kabar baiknya, karena kita tidak bisa mengendalikannya, bukan berarti kita jadi makhluk tidak berdaya Kita tetap bisa mengendalikan diri sendiri bagaimana menyikapinya. Apakah bersedia menerimanya, atau mendustakannya."

"...biarkan waktu mengobati seluruh kesedihan, Kang Mas. Ketika kita tidak tahu mau melakukan apalagi, ketika kita merasa semua sudah hilang, musnah, habis sudah, maka itulah saatnya untuk membiarkan waktu menjadi obat terbaik. Hari demi hari akan menghapus .."

"...tidakkah kita mau melihat dari kacamata yang berbeda, Kang Mas, bahwa Mbah Putri meninggal di atas kapal yang menuju Tanah Suci, dan dia menghembuskan napas terakhirnya saat sedang shalat Shubuh."


4. Ambo Uleng
Pelaut berusia 24 tahun, membawa diri lalu menjadi satu-satunya kelasi Melayu di kapal Blitar Holland, dek kerana kehilangan cinta sejatinya.

"Lepaskanlah, Ambo. Maka besok lusa, jika dia adalah cinta sejatimu, dia pasti akan kembali dengan cara mengagumkan. Ada saja takdir hebat yang tercipta untuk kita. Jika dia tidak kembali, maka sederhana jadinya, itu bukan cinta sejatimu..."

"Dengan meyakini itu, maka tidak mengapa kalau kau patah hati, tidak mengapa kalau kau kecewa, atau menangis tergugu karena harapan, keinginan memiliki, tapi jangan berlebihan. Jangan merusak diri sendiri. Selalu pahami, cinta yang baik selalu mengajari kau agar menjaga diri. Tidak melanggar batas, tidak melewati kaidah agama..."

"Sekali kau bisa mengendalikan harapan dan keinginan memiliki, maka sebesar apa pun wujud kehilangan, kau akan siap menghadapinya, Ambo. Kau siap menghadapi kenyataan apa pun. Jikapun kau akhirnya tidak memiliki gadis itu, besok lusa kau akan memperolehi pengganti yang lebih baik."


5. Gurutta Ahmad Karaeng
Seorang ulama masyhur di zaman itu yang berusia 75 tahun, yang selalu menulis tentang kemerdekaan, tapi ia sendiri tidak pernah melakukannya secara konkrit. Munafik. Gurutta yang selalu ada jawapan kepada semua pertanyaan, namun kali ini Ambo Uleng yang memberikan jawapan untuknya.

"Gurutta, aku masih ingat ceramah Gurutta beberapa hari lalu di masjid kapal. Lawanlah kemungkaran dengan tiga hal. Dengan tanganmu, tebaskan pedang penuh gagah berani. Dengan lisanmu, sampaikan dengan perkasa. Atau dengan benci di dalam hati, tapi itu sungguh selemah-lemahnya iman." 


-------------------------------------------------------------------------------------------------

Tere Liye berjaya menghasilkan cerita yang luar biasa! Berlatarkan kehidupan harian dalam perjalanan kapal haji itu sendiri sudah luar biasa. Sepanjang penceritaan turut diselitkan info sejarah. Pengajaran dan nasihat-nasihat agama diselitkan, melalui watak Gurutta. Unsur humor yang menambah rencah penceritaan, melalui watak Anna (anak Daeng Andipati) dan Chef Lars (ketua tukang masak kapal). Yang paling utama, kisah lima watak dengan lima persoalan yang banyak memberi pengajaran kepada kita selaku pembaca.

Kat mana nak dapatkan novel RINDU ni di Malaysia? Boleh cuba dapatkan secara online di WARONGWAY . Di kedai-kedai buku, setakat yang saya tau memang belum ada.



'Perjalanan haji adalah perjalanan penuh keRINDUan'

Friday, 26 May 2017

PHILIPS Pressure Cooker : Kari Ayam

Lama sungguh tak menulis blog. Ni nak puasa, kita rajinkan diri tulis cara masak KARI AYAM menggunakan PPC (Philips Pressure Cooker). Untuk panduan korang yang baru guna PPC (ramai yang berPPC sejak Lazada bagi harga yang tak mampu ditolak!) dan untuk rujukan sendiri. Kadang tu bila dah lama tak masak satu-satu menu tu guna PPC, jadi lupa jugak. Terus tak menjadi menu kita tu. 😅

Ni cara masak guna PPC je tau. Bukan resepi Kari Ayam. Resepi ikutlah kesukaan masing-masing. Untuk kali ni saya guna ayam kampung AJWA. Ok, jom kita memasak KARI AYAM PPC....

1. Tekan BAKE-CHICKEN-Start. Panaskan minyak.
Kemudian tumis bahan tumisan kita macam biasa, sampai pecah minyak.

2. Lepas tu saya tumis sekejap ayam bersama rempah tumisan tadi. 

3. Kemudian masukkan santan cair/air, kentang dan carrot.
Air tak perlu banyak, tak perlu sampai tutup bahan masakan kita pun. Sebab pressure tak mengurangkan air.
Kemudian OFF. 

4. Sekarang tutup periuk. Tombol ke SEAL. Tekan mode CHICKEN/DUCK-Start. 
PPC dah auto set Pressure Time :15 minit untuk mode ni. 
Bolehlah tinggal buat kerja lain, nak pergi tido pun boleh! Hehe... 

5. Selepas  ~26 minit, dia bunyi Beep. Tekan OFF.
Kita nak cepat siap masak dan makan, maka kita release pressure secara manual.
Caranya? Letak kain bersih yang lembab di atas tombol. Gunakan sudip kayu panjang, tolak perlahan-lahan tombol ke VENT. Akan ada bunyi berdesir, wap keluar. Hati-hati wap panas ya! 
Dah senyap, bolehlah kita buka penutup.

(Kalau nak Auto Release, sila tunggu ~20 minit. Masa ni tak perlu tolak tombol ke Vent pun, kita dah boleh buka periuk. Penutup PPC ni memang tak boleh buka jika masih ada pressure. Macam terkunci.)


6. Inilah rupa masakan kita tadi. Perasan tak? Cecair/kuah tu dah bertambah.
Sebab masa proses memasak tadi, ayam keluarkan jus/air dia.

7. Kemudian kita tekan BAKE-CHICKEN-Start sekali lagi macam masa menumis tadi.
Masukkan santan, garam dan asam jawa. Kacau perlahan. Saya masak begini sekitar 6 minit.
Dah rasa ok, boleh OFF. 

8. SIAP! 
Ayam lembut, tak lerai. Begitu juga kentang dan carrot. Alhamdulillah jadik!
Kalau tak jadik, memang tak letak kat bloglah! 😃


Total masa proses memasak kali ni : ~40 minit. 
Tapi ada ~26 minit yang kita tak perlu hadap dia/tunggu di dapur. 
Kita ada lebih masa untuk urusan lain dan dapur kurang kotor. 
Periuk PPC pun sangat mudah dibasuh, tak lekat.


NOTA PPC
Pressure Time boleh disesuaikan bergantung kepada jenis ayam kita dan cara potongan ayam. Contohnya jika saya masak guna ayam daging, saya suka kurangkan masa pressure supaya ayam tak terlalu lembut sehingga ada yang lerai dari tulang. Jadi, masa memasak adalah tidak sama bergantung kepada bahan dan saiz masakan kita tau. 

Tuesday, 31 January 2017

Astaka Morocco

Catatan pertama saya untuk tahun 2017...

Ahad lalu saya rasa nak berjalan-jalan ke tempat yang belum pernah pergi, tapi dekat dan bebas sesak. Putrajaya tempat tujuan saya. Hasil carian di Internet, saya memilih untuk melawat ASTAKA MOROCCO. Lokasinya di Taman Botani, Putrajaya.

Kawasan parkir luas, dan masa saya datang ni memang tak ramai orang. Dah nak menjelang tengahari. Ramai yang mulai beredar lepas beriadah di Taman Botani.

1. Dari jauh dah nampak ni...wow, memang cantik! Jom kita ke pintu utama...

2. Inilah pintu gerbang utama menuju ke Astaka Morocco. Seni bina yang gah dan memukau pandangan! Paling unik, ada binaan aliran air dan bunyi jatuhan air pancut yang cukup menghadirkan suasana tenang. 

3. Cantik! Memang semua seni bina kat sini cantik. Kalau air pancut kolam ni berfungsi, lagilah cantik. Ni sebenarnya pemandangan di bahagian kiri sebelum kita masuk ke ruang pameran berbayar. Nampak ada pintu tu, tak pasti tempat apa.

4. Inilah pintu gerbang untuk masuk ke ruang pameran berbayar. Disebabkan teringin nak tau apa yang ada kat dalam ni, kita bayar jugaklah ya. Nak masuk kena buka kasut.

5. Sebelum tu, kita 'zoom-in' ukiran yang terdapat pada bahagian atas pintu gerbang tadi. 

6. Notis di pintu masuk. Takde sebut pasal bayaran pun? Sebaik melangkah masuk, ada penjaga wanita India berpakaian seperti pengawal keselamatan meminta bayaran RM3/seorang. Saya masuk bersama sekumpulan pelawat Cina. Tiada tiket diberi. Saya batalkan niat nak bertanya, sebab tengah ramai yang nak buat bayaran. 

Penjaga tersebut berpesan, "Angkat dua tiga bolehlah, banyak tak boleh" lebih kurang begitu jawabnya bila ada pelawat yang bertanya soal ambil gambar. Dah kena bayar RM3 tapi tak boleh bergambar? Huh!


Inilah dua keping gambar di dalam Astaka Morocco untuk tatapan yang tak berkesempatan masuk sini :

7. Ruang tengah astaka. Kalau air pancut tu berfungsi, mesti suasananya jadi lebih indah!
Astaka ni tak besar pun, di sekeliling ruang tengah ni terdapat bilik-bilik pameran. Setiap bilik mewakili satu bandar/kota di Morocco.

8. Susunan mozek corak geometri yang berwarna-warni dan ukiran ayat Quran dan nama Allah melatari seni bina di sini. Memang memukau pandangan. SubhanAllah...dengan izin-Nya manusia mampu menghasilkan seni bina indah!

Di setiap pintu bilik pameran (yang mewakili bandar/kota di Morocco), terdapat info berkenaan bandar tersebut. Dalam setiap bilik, kita boleh lihat seni bina dan seni hiasan bandar/kota terbabit. Ada perabot dan sedikit barang perhiasan. Bab seni bina memang cantik, pintunya saja cukup berseni. Tapi bab perabot dan barang perhiasan (pasu/senjata) yang sangat minima tanpa sebarang info, agak mengecewakan. Tempat pameran seharusnya disertakan info. 

Pencahayaan dalam bilik pameran pun samar-samar, ada lampu yang tidak berfungsi. Tak nak bagi orang suka ambil gambar kot..hehe. Selepas kira-kira 25 minit, kami pun beredar dari sini.  


9. Kita nikmati pemandangan indah tasik dan landskap di Taman Botani pulak ya. Sebelah bangunan pameran tadi je. Bergambar kat sini pun cantik tau. ^_^

10. Tanaman hiasan yang menarik perhatian, sebab bunga putih belang purple. Cantik!


Kesimpulannya, ASTAKA MOROCCO sangat sesuai bagi pencinta seni bina. Atau yang nak cari ilham untuk seni bina rumah sendiri. 

Cuma pihak pengurusan perlulah menyediakan ruang pameran berbayar tu selayaknya, sesuai dengan bayaran yang dikenakan. Pada pendapat saya, caj RM3 tidak bersesuaian - tak boleh ambil gambar dan kurang info bahan pameran. Pelawat Cina siap tanya saya, sebab dia tak paham apa yang cuba dipamerkan. Juga tiada staf/penjaga yang berkelayakan untuk memberi info. 

Persoalan saya, mengapa seni bina Morocco yang dipilih untuk ditonjolkan di Putrajaya? Putrajaya terkenal sebagai mercu pembangunan dan pusat pentadbiran Malaysia, macam salah konsep kat situ bila seni bina Morocco diangkat dan wujud sebagai satu astaka (walaupun ada artikel yang menyebut ia dibina sebagai lambang keutuhan diplomatik Malaysia-Maghribi). 

Bab nama 'Astaka Morocco' campur bahasa Inggeris dan Melayu, memang tak perlu komen. Sebab Putrajaya sedari awal sudah memartabatkan bahasa Inggeris, seperti 'Precint yang ditukar kepada Presint' (yang kemudiannya diterima pakai sebagai bahasa Melayu).


...Maaf ya, catatan pertama tahun 2017 dah dimulai dengan membebel! Nak kongsi tempat cantik sebenarnya ni, tapi jadi bebelan pulak ya. Ampun ^__^ ...


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...